Sejarah Kedatangan Islam ke Nusantara

Halo sobat semua kali ini saya akan memberikan pelajaran sejarah kedatangan islam ke Indonesia. Tahukah anda kapan agama Islam datang ke Nusantara dan siapa yang membawa ajaran islam Nusantara? Sejak abad ke-7, islam sudah masuk ke Indonesia secara damai. Namun baru berkembang pada abad ke-13 sejalan dengan mundurnya kerajaan-kerajaan bercorak hindu-budha di Indonesia dan ramainya pedagang-pedangang Arab, Persia, dan Gujarat ke Indonesia. Agama islam diyakini sebagai agama yang diwahyukan oleh Allah swt. kepada umat manusia melalui utusan-Nya yaitu Nabi Muhammad saw. Agama islam lahir di Mekkah, Saudi Arabia.

sejarah kedatangan islam ke nusantara

Kedatangan Islam ke Nusantara

Pada umumnya proses masuk dan berkembangnya agama dan kebudayaan Islam ke Indonesia berjalan dengan damai. Karena itu, mendapat sambutan yang baik dari masyarakat baik di kalangan raja, bangsawan, maupun rakyat biasa. Ada beberapa pendapat mengenai proses masuknya Islam ke Kepulauan Indonesia.

1. Pijnapel, C. Snouck Hurgyonnye, dan J.P. Moquetta

Menurut sarjana-sarjana dari Barat (kebayakan dari Belanda) mengatakan bahwa islam masuk ke Kepulauan Indonesia sekitar abad ke-13 Masehi atau abad ke-17 Hijriyah berasal dari Gujarat. Pendapat tersebut mengasumsi bahwa Gujarat terletak di India bagian barat, berdekatan dengan laur arab dan letaknya sangat strategis berada di jalur perdagangan antara timur dan barat. Sejak awal tahun hijriyah, pedagan arab yang bermahzab Syafii telah bermukim di Gujarat dan Malabar.
Menurut Pijnapel, orang yang menyebarkan islam ke indonesia bukanlah dari orang Arab langsung., melainkan para pedagan gujarat yang telah memeluk islam dan berdagang ke dunia timur. Pendapat Pijnapel ini didukung oleh C. Snouck Hurgronye dan J.P Moquetta (1912), dengan argumentasi yang didasarkan pada batu nissan Sultan Malik as-Saleh yang meninggal pada 17 Zulhijah 831 H atau 1927 M di Pasai, Aceh. 
Menurutnya batu nissan di Pasar dan makam Maulana Mlaik Ibarahim yang wafat tahun 1419 di Gresik, Jawa Timur memiliki bentuk yang sama dengan batu nissan yang terdapat di Kambay, Gujarat. Kemudian Moquetta menyimpulkan bahwa batu nissan tersebut diimpor dari Gujarat atau setidaknya dibuat oleh orang gujarat atau orang Indoneisa yang telah belajar kaligrafi khas gujarat.

2. Husein Jayadiningrat

Menurut Husein, islam yang masuk ke Indonesia berasala dari Persia (Iran sekarang), Pendapat Husein ini didasarkan pada kesamaan budaya dan tradisi yang berkembang antara masyarakat Persia dan Indonesia. Tradisi tersebut seperti tradisi merayakan 10 Muharram atau Asyura sebagai hari suci kaum syiah atas kematian Husen bil Ali, seperti yang berkembang dalam tradisi tabot di Pariaman, Sumatra Barat, dan di Bengkulu.
3.Buya Hamka (Haji Abdul Malik Karim Amrullah)
Menurut Hamka, Islam berasal dari tanah kelahirannya, yaitu Arab atau Mesir. Proses tersebut berlangsung pada abad-abad pertama hijriyah.

4. Anthony H. Johns

Menurut Anthony, proses islamisasi dilakukan oleh para musfir (kaum pengembara) yang datang ke Kepulauan Indonesia. Kaum tersebut biasanya mengembara dari satu tempat ke tempat yang lainnya dengan motivasi hanya pengembangan agama Islam.

5. Sortjipto Wirjosoeparto

Soetjipto Wirjosoeparto berpendapat Islam masuk ke indonesia melalui Gujarat, India. Hal tersebut dibuktikan dengan salah satu makam raja ISlam di Samudera Pasai yang nisannya menggunakan batu yang berasal dari Gujarat.

6. Alwi Sihab

Alwi Sihab berpendapat bahwa Islma pertama kali masuk ke Indonesia pada abad pertama Hijriyah atau sekitar abad ketujuh amsehi dibawa oleh pedagan arab yang masuk ke Cina memalui jalur barat. Teori tersebut didasarkan pada berita cina pada masa dinasti Tang yang menyatakan adanya perkampungan Arab di Cina.
Dlam perkampungan tersebut penduduknya diberikan kebebasan untuk menjalankan ibadah berdasarkan keyakinannya. Cina yang dimaksudkan dalam berita Cina adalah gugusan pulau di Timur Jauh, termasuk Kepulauan Indonesia. Jadi, jalur awal penyebaran Islam di Indonesia, menurut Alwi sihab bukan berasal dari jalur Arab, India, dan Persia, melainkan dari Arab langsung.

Newsletter Updates

Enter your email address below to subscribe to our newsletter

Leave a Reply